Ini Alasan JIS Gunakan Rumput Hybrid

Reporter : Wuri Setyaningsih | Editor : Erikyanri Maulana | Kamis, 15 Oktober 2020 14:13 WIB | Dibaca 467 kali
Ini Alasan JIS Gunakan Rumput Hybrid (Foto : Wuri Setyaningsih / Beritajakarta.id)

PT Jakarta Propertindo (Jakpro/Perseroda) memilih menggunakan rumput jenis hybrid untuk tiga lapangan di kompleks Jakarta International Stadium (JIS), Tanjung Priok, Jakarta Utara. Ketiga lapangan tersebut terdiri dari satu lapangan stadion utama dan dua lapangan latihan.

"Pertama, daya serap rumput hybrid terhadap air lebih bagus, "

Construction Officer Jakarta International Stadium, Fadhlillah Akmal Yusron mengatakan, pihaknya memiliki alasan tersendiri kenapa menggunakan jenis rumput hybrid. Sebab rumput tersebut memiliki beberapa keunggulan dibandingkan rumput natural.

"Pertama, daya serap rumput hybrid terhadap air lebih bagus. Artinya air akan lebih cepat turun hingga lapisan terbawah rumput. Selain itu, dari sisi penggunaannya, rumput hybrid bisa digunakan dua kali pertandingan sepakbola berskala internasional dalam standar FIFA dalam satu hari," ujarnya, Kamis, (15/10).

Keunggulan lainnya, sambung Akmal, rumput hybrid sangat cocok dengan kondisi iklim pesisir. Hal ini menjadi pertimbangan utama sebab lokasi JIS berada tidak jauh dari pesisir pantai utara Jakarta.

"Bisa bertahan di pesisir kelebihannya. Awalnya di pinggir pantai rumput ini ditanamnya. Jadi ketahanan cuaca pesisir akan kuat dengan rumput ini," katanya.

Selain itu, dikatakan Akmal, rumput hybrid akan menjadi tren lapangan sepakbola modern di masa depan. Itu sebabnya, Jakpro menggunakan rumput hybrid.

Dia menambahkan, JIS bukanlah satu-satunya stadion yang bakal menggunakan rumput hybrid. Sebab stadion-stadion ternama di Eropa seperti Stadion Allianz Arena milik klub raksasa Jerman Bayern Munchen, Wanda Metropolitano Stadium di Madrid, hingga Tottenham Hotspur Stadium di London juga menggunakan rumput hybrid.

"Hybrid pertimbangannya adalah tren masa depan sepakbola. Indonesia baru JIS yang pakai," tambahnya.

Di sisi lain, Akmal menjelaskan, rumput hybrid komposisinya terdiri lima persen menggunakan sintetis dan 95 persennya adalah rumput alami. Adapun fungsi rumput sintetisnya untuk memperkuat struktur rumput agar tidak mudah rusak.

"Jadi nantinya rumput tak akan copot ataupun ambles. Perawatan full sama seperti natural," tandasnya.

TOP