Komisi B Dukung Stabilisasi Harga Bawang Putih dan Cabai

Reporter : Folmer | Editor : Toni Riyanto | Kamis, 13 Februari 2020 15:45 WIB | Dibaca 412 kali
Komisi B Dukung Stabilisasi Harga Bawang Putih dan Cabai (Foto : / Beritajakarta.id)

Komisi B Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi DKI Jakarta sangat mendukung upaya Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta bersama Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian (Kementan) RI untuk melakukan stabilisasi harga bawang putih dan cabai melalui operasi pasar.

"S angat mengapresiasi adanya operasi pasar"

Ketua Komisi B DPRD DKI Jakarta, Abdul Azis mengatakan, langkah Pemprov DKI Jakarta menggelar operasi pasar agar warga bisa memenuhi kebutuhan bawang putih dan cabai dengan harag terjangkau sangat perlu diapresiasi.

"Bawang putih dan cabai ini menjadi komoditas yang juga banyak dibutuhkan warga. Kami sangat mengapresiasi adanya operasi pasar itu. Sebab, kenaikan harga cabai ini juga menjadi salah satu faktor pemicu inflasi," ujarnya, Kamis (13/2).

Azis menjelaskan, saat pelaksanaan reses, salah satu aspirasi yang mengemuka dari warga adalah terkait adanya lonjakan harga bawang putih dan cabai.

"Pemprov DKI Jakarta selaku pelayan masyarakat telah merespons cepat dengan mengambil langkah operasi pasar untuk memastikan ketersediaan stok serta harga yang terjangkau," terang Azis yang menajdi Ketua Komisi Bidang Perekonomian.

Menurutnya, Pemprov DKI Jakarta juga perlu menjalin kerja sama dengan intansi penegak hukum untuk memastikan tidak ada tengkulak yang bermain hingga menyebabkan terjadinya lonjakan harga.

"Jika ada oknum yang melakukanpenimbunan harus diberikan sanksi tegas," ungkapnya.

Pendapat senada disampaikan oleh Sekretaris Komisi B DPRD DKI Jakarta, Pandapotan Sinaga. Menurutnya, langkah operasi pasar yang digelar Pemprov DKI Jakarta sudah tepat. 

"Warga membutuhkan bantuan agar bisa membeli berbagai komoditas pangan dengan harga terjangkau dan stabil. Dewan meminta operasi pasar dilakukan di seluruh pasar kecil sehingga tepat sasaran kepada warga dan tidak ada kekhawatiran stok menipis dan harga melonjak setelah operasi pasar digelar," tegasnya.

Pandapotan optimistis, operasi pasar yang dilakukan menyasar kepada warga langsung akan mampu meminimalisir terjadinya potensi lonjakan harga.

"Pastikan stok yang dimiliki Pemprov DKI memadai untuk kegiatan operasi pasar agar dapat dipastikan harga cabai dan bawang putih stabil," tandasnya.

Untuk diketahui, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan pada Minggu (9/2) melepas suplai cabai dan bawang putih untuk operasi pasar. Sebanyak 22 kendaraan yang masing-masing membawa kurang lebih 500 kilogram bawang putih dan 250 kilogram cabai distribusikan ke 22 pasar di DKI Jakarta.

Dalam operasi pasar itu, komoditas bawang putih dijual dengan harga terjangkau Rp 30.000 per kilogram dan cabai rawit merah seharga Rp 35.000 per kilogram.

TOP