Melihat Kehebatan Silat Golok Seliwa di Rawa Bokor

Reporter : TP Moan Simanjuntak | Editor : Andry | Jumat, 20 Maret 2020 16:21 WIB | Dibaca 524 kali
Melihat Kehebatan Silat Golok Seliwa di Rawa Bokor (Foto : TP Moan Simanjuntak / Beritajakarta.id)

Nama Golok Seliwa mungkin sudah tidak asing di kalangan perguruan silat Betawi. Pencak silat yang dipelopori Husein bin Husni atau Babeh Husein ini dikenal piawai dalam menggunakan senjata golok.

" Silat Golok Seliwa ini warisan dari keluarga Babeh Husein yang diturunkan secara turun-temurun"

Tak heran jika perguruan silat yang telah memiiki banyak murid ini cukup disegani para pendekar silat Betawi. Kini pencak silat yang semula berlatih di areal Gedung LIPI, Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan ini telah membuka cabang perguruan.

Salah satunya di Jalan Wulungan Poncol, Rawa Bokor, RT 04/08, Kamal, Kalideres, Jakarta Barat. Di tempat ini, masyarakat bisa melihat kemahiran pencak silat tersebut dalam memainkan golok.

Pembina Perguruan Silat Golok Seliwa Cabang Rawa Bokor, Asmawi (30) mengatakan, perguruan silat ini berdiri sejak 2012 dan telah memiliki murid berjumlah 50 orang dari usia remaja hingga dewasa.

"Silat Golok Seliwa ini warisan dari keluarga Babeh Husein yang diturunkan secara turun-temurun. Saya sendiri merupakan salah satu muridnya," ujarnya kepada Beritajakarta.id, Jumat (20/3).

Ia menuturkan, di perguruannya ini, para muridnya berlatih Silat Golok Seliwa setiap Kamis dari pukul 20.00 hingga 23.00. Selama berlatih, murid-muridnya tersebut diajarkan menggunakan senjata golok dengan gaya sabetan miring yang akan memberikan sayatan pada tubuh lawan.

"Dalam silat ini, para murid dilatih tidak boleh melihat golok saat memasukannya ke sarung (tempat menyimpan golok, red). Itu supaya kita tidak lengah kalau sewaktu-waktu diserang lawan," katanya.

Asmawi melanjutkan, ukuran golok yang digunakan perguruan silat ini juga harus memiliki panjang satu jengkal tiga jari. Ketentuan panjang golok tersebut untuk menjaga keamanan diri dan memudahkan pergerakan saat melumpuhkan lawan.

"Selain diajarkan memainkan golok, para murid juga dilatih menjatuhkan lawan dengan tangan kosong," tuturnya.

Oleh karena itu, sambung Asmawi, sebelum berlatih memainkan golok, para murid juga diajarkan sejumlah jurus silat dengan teknik kosong isi yang mengandung arti dapat menggunakan tenaga lawan saat diserang.

"Sesuai arahan Babeh Husein, murid-murid di sini kita ingatkan agar menggunakan golok dengan bijaksana. Sebulan sekali, mereka juga kita ajak latihan langsung bersama Babeh Husein di Gedung LIPI," tandasnya.

TOP