Masyarakat Diimbau Gunakan MRT Hanya untuk Keperluan Mendesak

Reporter : Wuri Setyaningsih | Editor : Erikyanri Maulana | Kamis, 19 Maret 2020 11:40 WIB | Dibaca 643 kali
Masyarakat Diimbau Gunakan MRT Hanya untuk Keperluan Mendesak (Foto : / Beritajakarta.id)

Masyarakat diimbau untuk menggunakan Moda Raya Terpadu (MRT) hanya untuk keperluan mendesak saja. Imbauan ini sebagai upaya mencegah penyebaran Corona Virus Disease (COVID-19).

"diperkirakan jumlah penumpang akan semakin menurun seiring dengan semakin banyaknya kantor-kantor yang menerapkan work from home, "

"Kami berharap masyarakat dapat menggunakan transportasi publik, terutama MRT Jakarta, hanya jika ada kebutuhan yang mendesak," tegas William Sabandar, Direktur Utama PT MRT Jakarta (Perseroda), Kamis (19/3).

Dikatakan William, sebelum marak kasus COVID-19, rata-rata jumlah penumpang MRT saat hari biasa mencapai 100 ribu penumpang. Namun, pada Selasa (17/3), jumlah penumpang tercatat hanya 31 ribu penumpang. Dengan demikian telah terjadi penurunan penumpang sebesar 69 persen dari jumlah rata-rata penumpang harian.

Karena itu, William menilai imbauan pemerintah untuk mengurangi aktivitas di luar rumah cukup efektif. Hal ini terlihat dari penurunan drastis jumlah penumpang harian MRT Jakarta.

"Dalam beberapa hari ke depan, diperkirakan jumlah penumpang akan semakin menurun seiring dengan semakin banyaknya kantor-kantor yang menerapkan work from home," katanya.

Sekadar diketahui, saat ini PT MRT Jakarta telah menerapkan protokol transportasi publik dalam upaya pencegahan penyebaran COVID-19, seperti pemeriksaan suhu tubuh calon penumpang, serta mengimbau pemakaian hand sanitizer bagi setiap calon penumpang. 

Pihaknya, sambung William, juga mengimbau agar setiap calon penumpang dapat menjaga kesehatan dan kebersihan diri sebagai bagian dari upaya bersama mencegah penyebaran COVID-19.

Saat ini PT MRT Jakarta juga telah menerapkan pembatasan sosial (social distancing) mulai dari antre masuk stasiun, saat tap in atau tap out, dan saat antre di peron kepada penumpang dengan jarak minimal satu meter. Jarak ini termasuk ketika berada di Kereta Ratangga.

Kemudian menerapkan pembatasan 60 orang per kereta atau 360 orang per rangkaian. Calon penumpang diharapkan dapat mengikuti arahan dari petugas MRT Jakarta di stasiun.

TOP