1 Warga Meninggal Terkena DBD

Reporter : TP Moan Simanjuntak | Editor : Dunih | Sabtu, 31 Mei 2014 17:31 WIB | Dibaca 3604 kali
1 Warga Meninggal Terkena DBD (Foto : / Beritajakarta.id)

Penyakit Demam berdarah Dengue (DBD) kembali memakan korban. Kali ini korbannya adalah Erlangga Moreno (8) warga Jl Tanah Sereal 13, RT 05/09, Kelurahan Tanah Sereal, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat. Bocah yang merupakan anak Tb Tantowi (41) dan Yuli (40) tersebut nyawanya tak tertolong lagi saat menjalani perawatan di rumah sakit.

"Berdasarkan surat keterangan dari dokter RS Husada, anak saya meninggal karena positif terkena DBD "

Tantowi, yang juga Ketua RW 09, Kelurahan Tanah Sereal, mengatakan, musibah yang dialami putranya yang bersekolah di Sekolah Dasar (SD) Sumbangsih, Grogol, Jakarta Barat, kelas III itu bermula, Minggu (25/5). Saat itu, anaknya menderita panas tinggi.

Selanjutnya, Senin (26/5) karena panasnya tak kunjung turun, langsung mereka bawa ke RS Husada. Namun, selama empat hari dirawat di RS tersebut, kesehatannya naik-turun, hingga, Kamis (29/5) sekitar pukul 09.00 meninggal dan dimakamkan, Jumat (30/5) di Serang, Banten.

“Berdasarkan surat keterangan dari dokter RS Husada, anak saya meninggal karena positif terkena DBD. Pihak RS juga sudah buat surat rekomendasi agar lingkungan saya dan sekolah segera dilakukan fogging. Tapi, soal  kenanya di mana pihak RS juga tidak tahu, karena selain sekolah anak saya juga kursus,” ujar Tantowi, Sabtu (31/5).

Untuk itu, dirinya meminta Sudin Kesehatan Jakarta Barat atau puskesmas setempat segera melakukan pemoggingan di wilayahnya agar tidak ada lagi korban yang berjatuhan. “Wilayah saya sangat padat hunian dan penduduk. Dan rawan perkembangbiakan nyamuk DBD. Mohon secepatnya dilakukan pemoggingan,” pinta Tantowi.

Terkait hal itu, Kasudin Kesehatan Jakarta Barat, Widyastuti mengaku, baru mengetahui kalau ada warga yang meninggal akibat terserang DBD. Untuk itu sesuai prosedur tetap (protap) kasus DBD, pihaknya akan melakukan penyelidikan epidemiologi.

“Untuk kasus tersebut kami akan lakukan penyelidikan epidemiologi. Bila positif segera melakukan fogging di wilayah tempat tinggal korban dan sekolah,” tandasnya.

TOP