Cegah PKL Liar, Pengelola Monas Terus Berbenah

Reporter : Jhon Syah Putra Kaban | Editor : Dunih | Jumat, 03 Oktober 2014 14:51 WIB | Dibaca 2682 kali
(Foto : Jhon Syah Putra Kaban / Beritajakarta.id)

Setelah pengelolaan Monas digabung dalam satu atap, sejumlah langkah pembenahan terus dilakukan. Salah satunya upaya mensterilisasi pedagang kaki lima (PKL) liar dari kawasan wisata sejarah tersebut. Pengelola juga tidak tinggal diam dengan oknum pedagang yang melakukan perusakan kunci gembok Monas, dan telah melaporkan yang bersangkutan kepada Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo.

" Saya sudah lapor ke gubernur terkait oknum yang mengedarkan Id Card untuk pedagang di Monas, namanya Suwandi (Rony)"

Kepala Unit Pengelola (UP) Kawasan Monas, Rini Hariani menegaskan, dirinya sudah tidak bisa mentolerir oknum yang dengan sengaja mengeluarkan Id Card bagi pedagang yang ingin masuk ke Monas.

"Saya sudah lapor ke gubernur terkait oknum yang mengedarkan Id Card untuk pedagang di Monas, namanya Suwandi (Rony)," ujarnya, Jumat (3/10).

Menurutnya, oknum pedagang tersebut sudah puluhan kali merusak kunci gembok gerbang Monas dan mempersilakan pedagang masuk. Bahkan, setiap pedagang juga dimintai biaya sebesar Rp 400-600 ribu per gerobak.

"Saya juga berharap bisa berkoordinasi dengan Dirut KAI soal penutupan atau peninggian pagar antara Stasiun Gambir dan Monas. Rencananya pintu tersebut akan ditutup total, agar tidak ada lagi pedagang keluar masuk," ucapnya.

Ditambahkannya, selama ini para pedagang dengan sengaja menyimpan barang mereka di kawasan Monas tepat di samping pagar Stasiun Gambir tersebut. Barang dagangan tersebut ditutup menggunakan tenda.

"Saya juga sudah bersurat kepada Komandan Denma Mako Kormar/Marinir maupun Danpuspomad agar bagi anggotanya yang ingin berolahraga dapat beralih ke pintu di samping Pertamina," katanya

Ia juga berharap agar Satpol PP Jakarta Pusat dapat lebih intensif melakukan penertiban di kawasan cagar budaya tersebut. Sebab, selama ini pedagang berani berjualan jika petugas telah pergi.

"Ya, penertiban harus dilakukan secara terus menerus, kalau tidak akan sia-sia. Pedagang itu suka banget kucing-kucingan dengan kita," tandasnya.