Tinjau Tanah Abang, Sandi Antre Tiket Bus Explorer

Reporter : Budhi Firmansyah Surapati | Editor : Budhy Tristanto | Selasa, 26 Desember 2017 18:12 WIB | Dibaca 1950 kali
Tinjau Tanah Abang, Sandi Antre Tiket Bus Explorer (Foto : Budhi Firmansyah Surapati / Beritajakarta.id)

Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno memonitor langsung rekayasa lalu lintas di kawasan Tanah Abang dengan menumpangi bus Transjakarta Tanah Abang Explorer. Sebelum menaiki bus, Sandi ikut antre tiket bersama warga.

" Ada good point-nya, pengguna Transjakarta explorer ini sudah menembus 10 ribu"

"Hari ini saya berkesempatan meninjau ke sini. Tentunya ingin melihat langsung dengan mata kepala sendiri," ujarnya, Selasa (26/12).

Dari hasil peninjauan langsung, diakuinya ada beberapa catatan sebagai tambahan informasi dan masukan. Di antaranya kepadatan lalu lintas di sekitar Blok A dan Blok B, Jl Kebon Jati serta Jl KH Mas Mansyur.

"Ada good point-nya, pengguna Transjakarta explorer ini sudah menembus 10 ribu. Berarti integrasi terjamin," ujarnya.

Menurut Sandi, dari obrolannya dengan sejumlah PKL, diketahui omzet mereka meningkat cukup drastis. Dari data yang didapat, saat ini ada sebanyak 394 PKL di luar kawasan penataan yang  berkeinginan mendapat alokasi tenda.

Ia mengaku tengah mengkaji untuk merelokasi pedagang yang belum terakomodir tenda ke Blok G. Untuk memuluskan rencana itu, Sandi akan menerjunkan tim OK OCE mencari formulasi pengembangan Blok G agar memiliki keunikan dan menarik pengunjung.

Ditambahkan Sandi, Pemprov DKI bersama Direktur PD Pasar Jaya, Arief Nasrudin, juga tengah mengkaji kemungkinan lebih mengembangkan Blok G.

Terhadap keluhan warga yang mengaku terganggu aksesnya akibat rekaya lalu lintas, Sandi menjelaskan dikarenakan belum terbiasa dengan sistem contra flow yang diberlakukan. Begitu juga dengan ojek pangkalan, Sandi mengatakan, akan memperhatikan mereka dan tidak ingin ada ketimpangan pendapatan. 

Ditegaskan Sandi, pihaknya masih akan mengkaji keseluruhan penataan berdasarkan data untuk menghasilkan kebijakan yang tidak memperlebar kesenjangan ekonomi.

"Kita perlu waktu untuk evaluasi. Kebijakan berbasis data itu akan terlihat satu sampai enam bulan," tandasnya.

TOP