Pengawasan Pembangunan Breakwater di Pulau Seribu Diperketat

Reporter : Suparni | Editor : Rio Sandiputra | Sabtu, 30 Juli 2016 11:38 WIB | Dibaca 3415 kali
(Foto : Suparni / Beritajakarta.id)

Pengawasan pembangunan breakwater atau pemecah ombak di Kepulauan Seribu harus diperketat. Jangan sampai umur bangunannya hanya singkat.

" Karena pembangunan breakwater ini untuk jangka panjang bagi Pulau Seribu"

"Kita ingin diawasi pengerjaannya agar tidak asal pasang saja, sehingga mendapatkan hasil yang berkualitas. Karena pembangunan breakwater ini untuk jangka panjang bagi Pulau Seribu," ujar Budi Utomo, Bupati Kepulauan Seribu, Sabtu (30/7).

Budi juga meminta kontraktor memastikan bahan yang dipakai sesuai dengan spesifikasi. Sebab breakwater tersebut langsung diuji oleh kondisi alam.

"Konstruksinya harus diperkuat disesuaikan dengan alur gelombang pasang. Saya pikir rekanan sudah berpengalaman lah menyelesaikan soal itu, jadi tak hanya kejar waktu kualitas juga mesti diperhatikan," tandasnya.

Saat ini sedang dikerjakan breakwater di pesisir Kelurahan Pulau Panggang Kepulauan Seribu Utara yang meliputi tiga pulau yakni Pulau Pramuka, Pulau Karya dan Pulau Panggang.

Sebelumnya, Jumat (28/7) kemarin bangunan tanggul pemecah ombak di Pulau panggang yang sedang dalam pengerjaan ambrol sekitar 20 meter oleh hantaman ombak angin Timur yang sudah berlangsung selama tiga hari terakhir.